Recent Articles

Selasa, 16 Agustus 2011

Khutbah Idhul Fitri : Silaturrahim


إِنَّ الْحَمْدَ لله نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بلله مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ الله فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لا إله إلا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

يَاأَيُّهاَ الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا الله حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ
يَاأَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِي تَسَآءَلُونَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ الله كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا . يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَن يُطِعِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

أَمَّا بَعْدُ:
فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ الله وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صلى الله عليه و سلم وَشَرَّ الْأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ، وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ، وَكُلَّ ضَلَالَةٍ فِي النَّارِ. اللهم صَل عَلَى مُحَمدٍ، وَعَلَى أله وَصَحْبِهِ وَسَلمْ.

Kaum Muslimin Jama'ah Shalat 'Id Rahimakumullah
Hari ini, Idul Fitri adalah hari yang mulia dan berbahagia. Sebagai umat Islam kita merayakannya setelah sebulan penuh menjalankan ibadah puasa, sebagai wujud ketaatan kepada Allah demi meraih derajat takwa. Merayakan Idul Fitri berarti mengisinya dengan hal-hal yang baik dan positif, salah satunya adalah menjalin silaturahim dan mempereratnya kembali. Inilah saat yang tepat dan momen yang pas untuk itu, mengapa? Karena di hari-hari lain kita disibukkan oleh berbagai pekerjaan dan tuntutan hidup, sehingga waktu untuk silaturahim pun terasa kurang dan sempit, karena itu kita pun mungkin sulit melakukannya, tetapi di hari ini, tidak ada alasan sibuk dengan semua itu, karena semua orang tahu bahwa hari ini adalah hari libur bahkan mungkin untuk beberapa hari ke depan. Jadi yang paling relevan dalam kesempatan yang berbahagia ini adalah silaturahim.

Kaum Muslimin Jama'ah Shalat 'Id Rahimakumullah
Seseorang tidak lahir sendiri, tidak hidup sendiri. Dia diikat oleh lingkaran di mana dia tidak mungkin terlepas darinya, dengan sendiri, dia adalah lemah dan bukan apa-apa, tetapi dengan lingkaran tersebut, dia menjadi kuat dan memiliki eksistensi, lingkaran tersebut tiada lain adalah rahim (keluarga dan kerabat). Dari sini maka Islam mengajak kepada silaturahim, menjalin hubungan rahim. Dan rahim yang mesti dijalin adalah kerabat dari bapak ibunya ke atas, dan kerabat dari anak-anaknya ke bawah, serta dari saudara-saudaranya ke samping, semua itu termasuk ke dalam rahim yang layak dan mesti dijalin. Kata rahim sendiri diambil dari kata ar-Rahman yang merupakan salah satu nama Allah sekaligus salah satu sifatNya. Oleh karena itu, Allah menyambung penyambungnya dan memutus pemutusnya. Rasulullah Sallallahu 'Alahi Wasallam bersabda :

إِنَّ الرَّحِمَ شُجْنَةٌ مِنَ الرحمن، فَقَالَ الله : مَنْ وَصَلَكِ وَصَلْتُهُ وَمَنْ قَطَعَكِ قَطَعْتُهُ.
"Sesungguhnya (nama) rahim itu berakar (kata) dari (Nama Allah) ar-Rahman. Allah berfirman, “Barangsiapa menyambungmu, maka Aku menyambungnya dan barangsiapa memutusmu, maka Aku memutusnya." (HR. al-Bukhari dari Abu Hurairah, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 1917)
Nabi Sallallahu 'Alahi Wasallam bersabda :

خَلَقَ الله الْخَلْقَ، فَلَمَّا فَرَغَ مِنْهُ قَامَتِ الرَّحِمُ فَأَخَذَتْ بِحَقْوِ الرحمن فَقَالَ لَهَا: مَهْ. قَالَتْ: هذا مَقَامُ الْعَائِذِ بِكَ مِنَ الْقَطِيْعَةِ. قَالَ: أَلاَ تَرْضَيْنَ أَنْ أَصِلَ مَنْ وَصَلَكِ وَأَقْطَعَ مَنْ قَطَعَكِ. قَالَتْ: بَلَى يَا رَبِّ، قَالَ: فَذَاكِ لَكِ. قَالَ أَبُوْ هُرَيْرَةَ: اِقْرَءُوْا إِنْ شِئْتُمْ ((: فَهَلْ عَسَيْتُمْ إِن تَوَلَّيْتُمْ أَن تُفْسِدُوا فِي اْلأَرْضِ وَتُقَطِّعُوا أَرْحَامَكُمْ ))
”Allah menciptakan makhluk, ketika Allah telah merampungkannya, maka berdirilah rahim, ia berpegang kepada pinggang ar-Rahman. Allah berfirman kepadanya : “Diamlah”. Ia menjawa : “Ini adalah kesempatan berlindung kepadaMu dari pemutusan”. Allah berfirman : “Apakah kamu tidak rela Aku menyambung orang yang menyam-bungmu dan memutus orang yang memutusmu?”. Ia menjawab : “Ya, ya Rabbi”. Allah berfirman : “Itu untukmu”. Abu Hurairah berkata : “'Bacalah kalau kamu mau : “Maka apakah jika kamu berkuasa, kamu akan membuat kerusakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan?” (HR. al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 1696, dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 1764)

Kaum Muslimin Jama'ah Shalat 'Id Rahimakumullah
Silaturahim sendiri paling tidak mempunyai dua keutamaan penting. Yang pertama : Ia melapangkan rizki dan memanjangkan umur. Hal ini disabdakan sendiri oleh Rasulullah :

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ رِزْقُهُ أَوْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ.
"Barangsiapa senang dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umur-nya maka hendaknya bersilaturahim." (HR. al-Bukhari dan Mus-lim dari Anas, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 940, dan Mukh-tashar Shahih Muslim, no. 1762).

Silaturahim melapangkan rizki, yakni menjadi sebab (turunnya) rizki, karena dengannya hubungan kerabat menjadi lebih erat, dorongan membantu kepada yang membutuhkan dari mereka akan menguat pula, dan bagi yang membantu akan diberi ganti oleh Allah dengan yang lebih baik.
Di samping itu dengan silaturahim terjadi saling mendoakan dengan kebaikan yang salah satunya adalah kelapangan rizki. Silaturahim memberi umur panjang. Ada yang berpendapat bahwa umur panjang di sini adalah nama baik yang dikenang setelah kematian, dia dikenang sebab kebaikannya semasa hidup, di mana salah satunya adalah silaturahim, lebih-lebih hal itu di kalangan keluarga dan kerabat. Yang lain berpendapat bahwa panjang umur di sini adalah panjang umur dalam arti sebenarnya, artinya Allah mentakdirkan panjang umur atas yang bersangkutan dengan sebab silaturahim, sama seperti Allah mentakdirkan surga dan neraka dengan sebab masing-masing, dan barangsiapa yang Allah mentakdirkan atasnya sesuatu niscaya hal itu akan dimudahkan baginya, dan kesempatan ini bukanlah kesempatan untuk memaparkan dalil dari masing-masing pendapat di atas. Yang jelas apabila suatu dalil yang mungkin mempunyai tafsir ganda yang tidak saling bertentangan dan tidak terdapat dalil lain yang membatalkannya, maka kedua tafsir tersebut sama-sama mungkin.

Kaum Muslimin Jama'ah Shalat 'Id Rahimakumullah
Keutamaan penting kedua dari silaturahim adalah ia merupakan salah satu perbuatan yang membawa pelakunya mengetuk pintu Surga. Seorang laki-laki berkata kepada Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam : "Ya Rasulullah, katakan kepadaku suatu amal yang memasukkan aku ke dalam surga dan menjauhkanku dari neraka." Rasulullah sallallahu ‘Alaihi Wasallam menjawab :

تَعْبُدُ الله، وَلاَ تُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا، وَتُقِيْمُ الصَّلاَةَ، وَتُؤْتِي الزَّكَاةَ، وَتَصِلُ الرَّحِمَ.

"Hendaknya kamu beribadah kepada Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan bersilaturahim”. (HR. al-Bukhari dan Muslim dari Abu Ayyub al-Anshari. Shahih al-Bukhari, no. 5903 dan Shahih Muslim, no. 14).

Adakah keutamaan yang melebihi keutamaan suatu amal yang dinyatakan oleh Rasulullah sebagai satu amal yang mengantarkan kepada surga? Hal ini akan lebih jelas dan gamblang apabila kita menengok sisi yang berlawanan yaitu pemutusan silaturahim, apa ancaman bagi pelakunya? Dia diancam tidak masuk Surga. Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :


لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَاطِعٌ، قَالَ سُفْيَانُ: يَعْنِي قَاطِعَ رَحِمٍ.
"Tidak masuk surga seorang pemutus. Sufyan (salah seorang rawi) berkata, 'Yakni pemutus silaturahim." (HR. al-Bukhari dan Mus-lim dari Jubair bin Muth'im, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 1916, dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 1765)

Benar-benar merugi orang yang diancam tidak masuk Surga, maka ketika Allah menjelaskan sifat-sifat orang yang merugi, Dia menyebutkan bahwa salah satu sifat mereka adalah memutus sesuatu yang Allah perintahkan untuk disambung, yang salah satunya adalah rahim. Firman Allah :

الَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهْدَ الله مِن بَعْدِ مِيثَاقِهِ وَيَقْطَعُونَ مَآأَمَرَ الله بِهِ أَن يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِي الأَرْضِ أُوْلَـئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ
"(Yaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah per-janjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerusakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi." (Al-Baqarah: 27)

Dalam ayat di atas, Allah menyandingkan pemutusan rahim dengan membuat kerusakan di muka bumi, bahkan mengategorikannya sebagai perbuatan merusak, bagaimana tidak merusak? Kalau jalinan rahim putus, maka yang muncul adalah kebencian, kemarahan dan permusuhan, bukankah ini kerusakan?
Bentuk aplikatif dari silaturahim adalah sesuai dengan situasi dan kondisi diri kita dengan situasi dan kondisi kerabat yang bersangkutan. Berikut ini beberapa bentuk perbuatan yang merupakan realisasi dari silaturahim :

A. Ihsan atau berbuat baik kepada mereka
Firman Allah :


وَءَاتِ ذَا الْقُرْبَي حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلاَتُبَذِّرْ تَبْذِيرًا
"Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya." (Al-Isra`: 26)

Berbuat baik bisa dengan harta, bisa dengan tenaga dan bisa pula dengan kedudukan. Ini dilakukan kepada kerabat yang membutuhkan sesuai dengan apa yang dibutuhkannya. Apabila dia membutuhkan bantuan harta misalnya, sedangkan kita mampu membantunya, maka silaturahim kepadanya adalah dengan membantunya di bidang harta. Berbuat baik tidak harus saat kerabat sedang membutuhkan, dalam kondisi normal pun berbuat baik tetaplah baik, di manapun kebaikan itu ditanam, maka ia tidak akan terbuang sia-sia. Jika berbuat baik secara umum dianjurkan, maka lebih-lebih kepada kerabat, karena ia mengandung nilai ganda atau pahala ganda, yaitu nilai berbuat baiknya itu sendiri dan nilai silaturahim yang dikandungnya, Allah menyebutkan kerabat setelah kedua orang tua dalam pemberian kebaikan. FirmanNya :


يَسْئَلُونَكَ مَاذَا يُنفِقُونَ قُلْ مَآأَنفَقْتُم مِّن خَيْرٍ فَلِلْوَالِدَيْنِ وَاْلأَقْرِبِينَ
"Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah, 'Apa saja harta yang kamu nafkahkan, hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat..." (Al-Baqarah: 215)

Zainab, istri Abdullah bin Mas'ud datang kepada Rasulullah dan bertanya kepada beliau melalui Bilal : "Bolehkan aku bersedekah kepada suamiku dan anak-anak yatim yang dalam pemeliharaan-ku?" Lalu Bilal bertanya, maka Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam menjawab :

نَعَمْ، لَهَا أَجْرَانِ، أَجْرُ الْقَرَابَةِ وَأَجْرُ الصَّدَقَةِ
"Ya, dia meraih dua pahala: Pahala kerabat (silaturahim) dan pahala sedekah” (HR. al-Bukhari dan Muslim, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 704 dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 528)

Maimunah binti al-Harits, salah seorang istri Rasulullah me-merdekakan seorang hamba sahaya perempuan miliknya tanpa memberitahu Nabi sebelumnya. Ketika datang hari di mana Nabi menggilirnya, maka dia berkata : "Ya Rasulullah, apakah engkau merasa aku telah memerdekakan hamba sahayaku? Rasulullah menjawab, "Apakah kamu telah melakukannya?" Dia menjawab, "Ya." Nabi bersabda :

أَمّا إِنَّكِ لَوْ أَعْطَيْتِهَا أَخْوَالَكِ كَانَ أَعْظَمَ لِأَجْرِكِ.
"Ketahuilah, seandainya kamu memberikannya kepada paman-paman dari ibumu niscaya ia lebih besar pahalanya." (HR. al-Bukhari dan Muslim, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 1106 dan Mukhta-shar Shahih Muslim, no. 530)

Berbuat baik kepada kerabat tidak terbatas kepada kerabat yang seiman, dengan kerabat yang berbeda iman pun peluangnya tetap terbuka, dengan catatan yang bersangkutan tidak memusuhi Islam. Firman Allah Ta’ala :

لاَيَنْهَاكُمُ اللهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَارِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللهَ يُحِبُّ
الْمُقْسِطِينَ
"Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama, dan tidak (pula) mengusirmu dari negerimu. Sesungguhnya Allah me-nyukai orang-orang yang berlaku adil." (Al-Mumtahanah: 8)

Di antara kerabat Nabi terdapat orang-orang yang menolak dakwah beliau, meskipun demikian, hal itu tidak menghalangi beliau menunaikan hak kekerabatan kepada mereka :

إِنَّ أل أَبِيْ لَيْسُوْا بِأَوْلِيَائِيْ، إِنَّمَا وَلِيِّيَ الله وَصَالِحُ الْمُؤْمِنِيْنَ، ولكن لَهُمْ رَحِمٌ أَبُلُّهَا بِبَلَالِهَا.
"Sesungguhnya keluarga bapakku (yang tidak beriman) bukanlah wali-waliku, sesungguhnya wali-waliku hanyalah Allah dan orang-orang shalih yang beriman, hanya saja mereka mempunyai hak rahim yang akan aku berikan sebagaimana layaknya." (HR. al-Bukhari, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 1918)

Menyambung kerabat yang berbeda agama, maka Rasulullah mengamalkannya sendiri, beliau juga mengajak sahabat-sahabat beliau agar melakukannya pula.

عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِيْ بَكْرٍ رضي الله عنه قَالَتْ: قَدِمَتْ عَلَيَّ أُمِّيْ وَهِيَ مُشْرِكَةٌ فِي عَهْدِ رَسُوْلِ الله صلى الله عليه و سلم فَاسْتَفْتَيْتُ رَسُوْلَ الله صلى الله عليه و سلم قُلْتُ: إِنَّ أُمِّيْ قَدِمَتْ وَهِيَ رَاغِبَةٌ، أَفَأَصِلُ أُمِّيْ قَالَ: نَعَمْ صِلِيْ أُمَّكِ
"Dari Asma` binti Abu Bakar radiyallahu ‘Anha berkata : “Ibuku yang musyrik datang kepadaku pada zaman Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam, lalu aku bertanya kepada beliau Aku berkata : “Ya Rasulullah, ibuku datang dan dia ingin (dekat denganku), apakah aku menyambungnya?' Rasulullah menja-wab, 'Ya sambunglah ibumu'." (HR. al-Bukhari dan Muslim, Mukh-tashar Shahih al-Bukhari, no. 1112 dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 531).

B. Ziarah
Cara silaturahim kedua adalah berziarah atau berkunjung kepada kerabat, karena hal ini memupuk jalinan kekerabatan lebih kuat, tentu hal ini dilakukan dalam rentang waktu dan cara yang tidak memberatkan dan membosankan kedua pihak. Hal ini juga dilakukan dengan hanya berharap pahala dari Allah bukan karena maksud dan tujuan dunia, seperti agar diberi ini atau mendapatkan ini dan sebagainya.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه و سلم : أَنَّ رَجُلاً زَارَ أَخًا لَهُ فِي قَرْيَةٍ أُخْرَى فَأَرْصَدَ الله لَهُ عَلَى مَدْرَجَتِهِ مَلَكًا فَلَمَّا أَتَى عَلَيْهِ قَالَ: أَيْنَ تُرِيْدُ؟ قَالَ: أُرِيْدُ أَخًا لِيْ فِي هذه الْقَرْيَةِ. قَالَ: هَلْ لَكَ عَلَيْهِ مِنْ نِعْمَةٍ تَرُبُّهَا؟ قَالَ: لاَ غَيْرَ أَنِّيْ أَحْبَبْتُهُ فِي الله. قَالَ: فَإِنِّيْ رَسُوْلُ الله إِلَيْكَ بِأَنَّ الله قَدْ أَحَبَّكَ كَمَا أَحْبَبْتَهُ فِيْهِ.
"Dari Abu Hurairah dari Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bahwa seorang laki-laki mengun-jungi seorang saudaranya di desa lain, Allah mengutus seorang malaikat mengawasinya di jalannya. Ketika malaikat itu menda-tanginya, dia bertanya :”Kamu hendak ke mana?” Dia menjawab : “Kepada saudaraku di desa ini”. Malaikat bertanya : “Apakah keda-tanganmu ini untuk kepentingannya yang memang harus kamu jaga padanya?” Laki-laki itu menjawab : “Tidak, aku hanya mencintainya karena Allah. Malaikat berkata : “Sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu untuk menyampaikan bahwa Allah mencintaimu se-bagaimana kamu mencintainya karenaNya”. (HR. Muslim, Mukhtashar Shahih Muslim, no. 1769)

Lihatlah bagaimana laki-laki tersebut meraih kecintaan dari Allah dengan kunjungannya yang tulus, bukan karena kepentingan tertentu kepada saudaranya seiman. Lalu bagaimana jika saudara-nya tersebut adalah kerabatnya juga?

Kaum Muslimin Jama'ah Shalat 'Id Rahimakumullah
C. Dakwah kepada keluarga dan kerabat
Termasuk realisasi silaturahim adalah berdakwah kepada mereka, mengajarkan apa yang belum mereka ketahui dari perkara agama, atau jika kerabat tersebut beragama lain maka mengajaknya memeluk Islam dengan cara yang baik, atau memberi nasihat kepada yang menyimpang dari mereka demi meluruskannya dan mengembalikannya ke jalan yang benar. Berdakwah adalah kewajiban setiap Muslim, masing-masing dengan kemampuan yang dimiliki, kepada kaum Muslimin secara umum. Jika demikian, bukankah kerabat kita, orang-orang yang dekat dengan kita dari sisi hubu-ngan darah lebih layak kita dakwahi sebelum orang-orang jauh? Bukankah rahim kita termasuk keluarga kita yang menjadi tanggung jawab kita untuk melindunginya dari api Neraka? Firman Allah Ta’ala :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا
"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api Neraka." (At-Tahrim: 6)

Inilah Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam memberikan teladannya dalam hal silaturahim dengan berdakwah kepada keluarga besarnya. Dari Abu Hurairah radiyallahu 'anhu, ia berkata :

لَمَّا أُنْزِلَتْ هذه الْآيَةُ (( وَأَنذِرْ عَشِيرَتَكَ اْلأَقْرَبِينَ )) دَعَا رَسُوْلُ الله قُرَيْشًا فَاجْتَمَعُوْا فَعَمَّ وَخَصَّ فَقَالَ: يَا بَنِيْ كَعْبِ بْنِ لُؤَيٍّ، أَنْقِذُوْا أَنْفُسَكُمْ مِنَ النَّارِ، يَا بَنِيْ مُرَّةَ بْنِ كَعْبٍ، أَنْقِذُوْا أَنْفُسَكُمْ مِنَ النَّارِ، يَا بَنِيْ عَبْدِ شَمْسٍ، أَنْقِذُوْا أَنْفُسَكُمْ مِنَ النَّارِ، يَا بَنِيْ عَبْدِ مَنَافٍ، أَنْقِذُوْا أَنْفُسَكُمْ مِنَ النَّارِ، يَا بَنِيْ هَاشِمٍ، أَنْقِذُوْا أَنْفُسَكُمْ مِنَ النَّارِ، يَا بَنِيْ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ، أَنْقِذُوْا أَنْفُسَكُمْ مِنَ النَّارِ، يَا فَاطِمَةُ، أَنْقِذِيْ نَفْسَكِ مِنَ النَّارِ، فَإِنِّيْ لَا أَمْلِكُ لَكُمْ مِنَ اللّٰهِ شَيْئًا غَيْرَ أَنَّ لَكُمْ رَحِمًا سَأَبُلُّهَا بِبَلَالِهَا
"Ketika turun ayat, “Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat”, maka Nabi mengundang orang-orang Quraisy, maka mereka berkumpul. Nabi memanggil secara umum dan khusus. Beliau bersabda : “Wahai Bani Ka'ab bin Luay, selamatkanlah dirimu dari Neraka ! Wahai Bani Murrah bin Ka'ab, selamatkanlah diri kalian dari Neraka! Wahai Bani Abd Syams, selamatkanlah diri kalian dari Neraka! Wahai Bani Abd Manaf, selamatkanlah diri kalian dari Neraka! Wahai Bani Hasyim, selamatkanlah diri kalian dari Neraka! Wahai Bani Abdul Mutthalib, selamatkanlah diri kalian dari Neraka! Wahai Fatimah, selamatkanlah dirimu dari Neraka! Sesungguhnya aku tidak mempunyai kemampuan untuk melindungi kalian di depan Allah, hanya saja kalian mempunyai hubungan rahim denganku yang akan aku berikan sebagaimana layaknya”. (HR. Muslim, Mukh-tashar Shahih Muslim, no. 98)

D. Tidak menyakiti keluarga dan kerabat
Termasuk wujud silaturahim adalah tidak mengucapkan dan melakukan sesuatu yang menyakiti orang yang memiliki hubungan rahim dengan kita, menahan lidah dan anggota badan sehingga tidak menjadi penyebab terputusnya silaturahim. Berapa banyak hubungan sesama Muslim, sesama teman, sesama tetangga dan sesama kerabat yang terputus gara-gara lidah yang tidak dikendalikan atau anggota badan yang kebablasan. Siapa pun tidak berharap disakiti, dan apabila hal itu terjadi maka luka hati adalah seperti kaca pecah, sulit dikembalikan kepada keadaannya semula.

Kaum Muslimin Jama'ah Shalat 'Id Rahimakumullah
Rasulullah sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

اَلْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُوْنَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ
"Seorang Muslim (sejati) adalah orang yang mana kaum Muslimin lainnya selamat dari (bahaya) lidah dan tangannya”. (HR. al-Bu-khari dan Muslim dari Abdullah bin Amr, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 10 dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 69).

Bukankah kerabat juga termasuk kaum Muslimin? Bahkan mereka lebih pantas untuk selamat dari bahaya lidah dan tangan kita.
Bagaimana jika kita menyakiti orang yang memiliki hubungan rahim? Meminta maaf adalah jalan terbaik demi menyambung silaturahim, di samping itu kesalahan kepada manusia yang dibawa mati akan dituntut oleh pemilik hak di akhirat nanti. Dari Abu Hurairah radiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah sallallahu “alahi Wasallam bersabda :


مَنْ كَانَتْ لَهُ مَظْلَمَةٌ لِأَحَدٍ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ شَىْءٍ فَلْيَتَحَلَّلْهُ مِنْهُ الْيَوْمَ، قَبْلَ أَنْ لاَ يَكُوْنَ دِيْنَارٌ وَلاَ دِرْهَمٌ، إِنْ كَانَ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ أُخِذَ مِنْهُ بِقَدْرِ مَظْلَمَتِهِ، وَإِنْ لَمْ تَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ أُخِذَ مِنْ سَيِّئَاتِ صَاحِبِهِ فَحُمِلَ عَلَيْهِ.
"Barangsiapa berbuat aniaya kepada seseorang terkait dengan kehor-matannya atau lainnya, maka hendaknya dia meminta maaf dari kesalahannya tersebut pada hari ini sebelum dinar dan dirham tidak berguna. Jika dia mempunyai amal shalih, maka diambil darinya se-suai dengan kadar kezhalimannya, jika dia tidak mempunyai kebaikan, maka keburukan orang-orang yang dizhalimi diambil dan dipikulkan atasnya”. (HR. al-Bukhari, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 1062).
Kita tidak ingin hal ini terjadi pada diri kita di akhirat nanti, karena kebaikan yang kita miliki belum tentu mencukupi, lebih-lebih diambil, karena keburukan kita sudah banyak, lebih-lebih harus memikul milik orang lain, dan dia bisa jadi adalah salah seorang yang memiliki hubungan rahim dengan kita.

Kaum Muslimin Jama'ah Shalat 'Id Rahimakumullah
Terakhir, terdapat silaturahim yang bernilai tinggi, di mana tidak semua orang mampu melakukannya. Siapa yang mampu, maka dia berhak menyandang gelar penyambung silaturahim sejati. Silaturahim yang bagaimana? Simak sabda Nabi sallallahu ‘Alaihi Wasallam berikut :

لَيْسَ الْوَاصِلُ بِالْمُكَافِئِ، و لكن الْوَاصِلُ الَّذِيْ إِذَا قُطِعَتْ رَحِمُهُ وَصَلَهَا.
"Bukanlah (disebut) penyambung silaturahim (sejati) orang yang membalas dengan semisal, akan tetapi orang yang menyambung tali silaturahim adalah orang yang bila diputuskan rahim orang yang memiliki hubungan rahim, justru dia berusaha menyambungnya.". al-Bukhari dari Abdullah bin Amr, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 1919)

Inilah silaturahim yang tiada tanding, karena pelakunya mampu menghadapi keburukan dengan kebaikan yang nantinya akan menghasilkan kebaikan. Firman Allah subhanahu Wata’ala :

وَلاَتَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلاَالسَّيِّئَةُ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ
"Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan, seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia”. (Al-Fushshilat: 34).

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَآأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اللهم صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهم بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
اللهم اغْـفِـرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْـفِـرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ، رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. اللهم إِنَّا نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى. اللهم إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيْعِ سَخَطِكَ. وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. وَصَلى الله عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.

Oleh: Izzudin Karimi, Lc.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar